Art Science Museum in Singapore 2011

Singapura baru saja mempersembahkan hadiah untuk dunia yaitu sebuah Museum ArtScience di Marina Bay Sands yang resmi dibuka, Kamis (17/2/2011). Museum yang dirancang oleh arsitek terkenal berkebangsaan Israel-Kanada, Moshe Safdie, ini disebut sebagai “The Welcoming Hand of Singapore” oleh Sheldon Adelson, pimpinan visioner di Las Vegas Sands Corp.

Museum yang menjadi ikon baru Kota Singapura ini akan menjadi tuan rumah pameran internasional yang memiliki 21 ruang galeri dengan total luas 6.000 meter persegi. “Struktur bangunan sangat spesial, ini merupakan hadiah Singapura kepada dunia,” kata Moshe Safdie dalam konferensi dengan wartawan dari berbagai negara.

Atap museum dapat menampung air hujan yang disalurkan ke bawah melalui pusat bangunan ke kolam pemantul di lantai gedung terbawah. Air hujan didaur ulang dan disalurkan kembali melalui fitur air untuk air terjun silinder yang terus mengalir tanpa henti. Air hujan tersebut juga didaur ulang untuk digunakan dalam kamar mandi museum sebagai bagian dari program Mark Green di Singapura.

Museum dikelilingi oleh kolam bunga lili yang memantul seluas 4.000 meter persegi. Museum mengapung di teras bernuansa perkotaan baru yang dinamis dan memungkinkan para pengunjung menikmati pemandangan Singapura dan Marina Bay Sands.

Sheldon Adelson menyebutkan museum ini akan menjadi basis kunjungan ke Marina Bay Sands Singapore yang konsepnya menyatu dengan pusat belanja, bisnis, hiburan dan kasino dengan total investasi mencapai 6 miliar dollar AS.

Para kontraktor museum ini adalah Penta Ocean (Jepang), DK Composites (Malaysia), Yongnam (Singapura), L&K Engineering (Taiwan), Bi Water (Hing Kong), Alfasi Construction (Australia), dan Sunray Woodcraft (Singapura).

Ruang dalam yaitu pada “jari-jari” setinggi 60 meter yang merupakan galeri unik dengan pencahayaan alami dari ujung-ujung jari tersebut sehingga menerangi bentuk-bentuk dinding interior yang diberi berbagai pahatan. Kontrol temperatur diatur sangat baik untuk menjaga isi museum yang memiliki konstruksi 5.600 baja seberat 5.200 ton.

Gabungan seni dan sains

Di dalam museum terdapat ArtScience Gallery yang merupakan pameran dengan kekuatan kreativitas yang menggabungkan disiplin ilmu seni dan sains.

Ada tiga ruang galeri yang unik yang membawa pengunjung larut dalam proses kreatifitas yaitu ruang Curiosity yang mendorong pengunjung untuk datang dan merenung tentang bagaimana mereka mendefinisikan seni dan ilmu sains, apa artinya bari mereka, dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi dunia.

Lalu ada ruang Inspiration yang merupakan galeri interaktif yang akan mengingatkan para pengunjung pada titik kilas suatu kreatifitas yang memperkuat dunia seni dan sains. Konten ruang berupa masnifestasi penemuan yang menjadi jembatan bagi seni dan sains. Kemudian ruang Expression yang menjadi galeri multimedia yang dinamis.

http://www.kaskus.us

http://news.gudangmateri.com

Kesan itulah yang tertangkap di tiga ruang galeri saat acara “Genghis Khan: The Exhibition” menandai dibukanya Museum ArtScience. Eskibisi memaparkan sejarah kehidupan hampir 30 negara taklukan Genhis Khan pada abad ke-13 yang ditampilkan bersama koleksi artefak serta 200 harta karun yang belum pernah ditampilkan di luar Mongolia.

Terlihat paduan seni dan sains dalam eksebisi ini. Seluruh indera pengunjung akan ditenggelamkan dalam inovasi, penguasaan teknologi dan kreativitas budaya dari salah satu penakluk dunia terbesar yang paling susah dipahami.

sumber : http://internasional.kompas.com/read/2011/02/17/16553050/Museum.ArtScience.Hadiah.untuk.Dunia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s